BREAKING NEWS

Kadis DP2KB Lutim Ikut Sosialisasi Percepatan Penurunan Stunting secara Virtual

Selasa, 22 Maret 2022 | 12:30 WITA
BeritaLutim.com
  • LUWU TIMUR, BERITALUTIM.COM- Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP2KB) Kabupaten Luwu Timur (Lutim), Hj. Puspawati Husler mengikuti Sosialisasi Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting Indonesia yang dilaksanakan secara virtual di Ruang Bidang Telematika Diskominfo-SP, Selasa (22/03/2022).

    Sosialisasi ini guna meningkatkan koordinasi, integrasi dan sinergitas program dan kegiatan percepatan penurunan stunting dengan Pemerintah Daerah Provinsi, Pemerintah Daerah Kabupaten/kota, Pemerintah Desa dan Pemangku Kepentingan dalam upaya percepatan penurunan stunting di Indonesia.

    Deputi Dukungan Kebijakan Pembangunan Manusia dan Pemerataan Pembangunan dalam hal ini Sekretariat Wakil Presiden (Setwapres) Republik Indonesia (RI), Suprayoga Hadi mengatakan bahwa, sesuai Peraturan Presiden RI Nomor 72 tahun 2021 tentang Percepatan Penurunan Stunting merupakan komitmen yang sangat tegas dari Pemerintah Pusat bahwa stunting ini perlu dilakukan.

    “Oleh karena itu, untuk memperlancar upaya percepatan penurunan stunting di Indonesia maka BKKBN berkoordinasi dengan berberapa Kementrian terkait menyusun aksi penurunan stunting di Indonesia,” kata Suprayoga Hadi.

    Suprayoga Hadi menambahkan, ada 8 provinsi yang merupakan target perhitungan penurunan prevalensi balita stunting tahun 2022, 2023 dan 2024 di Provinsi Regional III diantaranya ; Gorontalo, Bali, Sulawesi Tengah, Maluku, Maluku Utara, Papua, Papua Barat, dan Sulawesi Selatan.

    “Inilah yang perlu diperhatikan untuk prevalensi balita stunting,” jelas Suprayoga Hadi.

    Ia menambahkan, salah satu yang sangat berisiko terjadinya stunting adalah keluarga. “Ini merupakan target ataupun sasaran untuk mencegah terjadinya stunting,” kata Suprayoga Hadi.

    Ia juga mengungkapkan, salah satu penyebab terjadinya stunting dintaranya ; tempat yang kurang layak, pola makan yang kurang baik, rendahnya asupan vitamin dan mineral. “Itu yang perlu kita perhatikan untuk mengurangi stunting yang terjadi di Indonesia,” harapnya.

    Terakhir, dirinya menyarankan agar dalam percepatan penurunan angka stunting di Indonesia perlu keterlibatan mahasiswa dalam melakukan sosialisasi.

    “Saya kira dengan keterlibatan mahasiswa dalam melakukan sosialisasi terhadap pencengahan stunting yang ada di Indonesia ini dapat membantu mengurangi penurunan stunting,” tutupnya.

    Selain jajaran Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP2KB) Lutim, turut hadir dalam kegiatan ini Dinas Kesehatan, Kepala Bidang Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (PPM) Bapelitbangda Lutim, Delta Datutasik, dan Tim Penggerak PKK Lutim.

    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    ARTIKEL TERKAIT