BREAKING NEWS

Dikeluhkan Warga, Dewan Soroti PDAM Lutim

Selasa, 1 Desember 2020 | 12:20 WITA
BeritaLutim.com

MALILI — Krisis air bersih akibat air PDAM Luwu Timur yang tidak mengalir sudah sepekan lebih di Desa Manurung, Kecamatan Malili, Sulawesi Selatan (Sulsel) juga disoroti Anggota DPRD Luwu Timur, Alpian.

Anggota Komisi III ini mengatakan air bersih adalah kebutuhan dasar masyarakat dan wajar kalau masyarakat mengeluh soal itu.

“PDAM mestinya tidak membiarkan berlarut-larut permasalah air bersih yang dihadapi oleh masyarakat,” kata Alpian kepada wartawan, Selasa (1/12/2020).

Menurutnya, jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan (air tidak mengalir) mestinya disampaikan ke pelanggan karena secara teknis pihak PDAM yang paham.

“Intinya keluhan air bersih tidak boleh dibiarkan berlarut-larut sebab itu kebutuhan dasar masyarakat,” tutur Alpian.

Alpian mengatakan keluhan pelanggan perihal air PDAM Luwu Timur yang tidak mengalir sudah sepekan lebih akan dilaporkan ke pimpinan.

“Nanti saya sampaikan ke pimpinan soal keluhan masyarakat ini untuk ditindaklanjuti di komisi melalui rapat dengar pendapat (RDP),” tutur Alpian.

Akibat air PDAM yang sehari-hari dimanfaatkan warga setempat tidak mengalir, pelanggan terpaksa membeli air galon untuk keperluan masak, mencuci dan mandi.

Sementara itu, Direktur PDAM Luwu Timur, Syaiful mengatakan sumber air Desa Atue ada pemeliharaan jaringan distribusi utama pipa 10 oleh Dinas Pekerjaan Uumum Perumahan Rakyat (PUPR) Luwu Timur.

“Pekerjaan pemeliharaan itu sampai hari ini belum kelar,” kata Syaiful via WhatsApp, Selasa (1/12/2020).

Selain itu, sumber air dari Sungai Cerekang menggunakan system pompanisasi yang mengandalkan tenaga surya.

“Kami mengandalkan tenaga surya, kondisi slalu mendung sehingga tidak maksimal,” tutur Syaiful.

Sumber air dari Desa Atue dan Sungai Cerekang inilah yang digunakan PDAM untuk menyuplai kebutuhan air pelanggan di Desa Atue, Manurung, Lakawali dan Lakawali Pantai.

Berdasarkan data Badan Pusat Statisitik (BPS) 2020, jumlah penduduk di Desa Manurung 4.035 jiwa dan memiliki 1.142 kartu keluarga (KK). Luas wilayah Manurung 5.77 kilometer persegi.

Syaiful menambahkan, pihaknya juga belum tahu pasti kapan air di wilayah Manurung bisa kembali mengalir, ia menunggu kabar dari rekanan yang melakukan pekerjaan tersebut.

“Tergantung pekerjaan dari rekanan PU,” katanya.

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
ARTIKEL TERKAIT